Thailand di Bulan Agustus

Bulan Agustus bisa menjadi titik balik dalam politik Thailand. Risiko politik mungkin akan berkembang. Mari kita lihat apa yang akan terjadi. Pada tanggal 4 Agustus, akan ada koalisi besar dari beberapa kelompok, yang akan menentang undang-undang amnesti yang dirancang untuk membuka jalan bagi kembalinya mantan perdana menteri Thaksin Shinawatra ke Thailand. Pemerintah telah mempersiapkan untuk mengantisipasi situasi tersebut. Akan ada penerapan UU keamanan dalam negeri di tiga distrik wilayah Bangkok – Phra Nakhon, Dusit dan Pomprap Satruphai. Ini akan menjadi lokasi yang berpotensi muncul bentrokan antara demonstran dan pihak berwenang selama pembahasan rancangan UU Amensti di Parlemen.

Awalnya pemerintah tidak berharap bahwa para pengunjuk rasa, yang terdiri dari orang-orang dari “warna” politik yang berbeda, akan mampu membangun sejumlah  kekuatan besar. Namun pemerintah cepat berubah pikiran dengan menerapkan UU keamanan dalam negeri dalam upaya untuk mencegah kemungkinan yang  terburuk.

RUU amnesti telah dibekukan untuk sementara waktu. Sebagian besar analis telah memperingatkan bahwa jika pemerintah menawarkan kesempatan bagi Thaksin dan menyambut dia pulang, akan ada demonstrasi massa oposisi dan kemungkinan bentrokan dengan pemerintah. Sebuah klip video baru di YouTube yang memaparkan kehidupan Thaksin yang  telah mengubah laju politik Thailand. Dalam pandangan beberapa pihak , UU amnesti ditujukan untuk mempercepat kembalinya Thaksin.

Pada tanggal 7 Agustus, parlemen dijadwalkan untuk memperdebatkan undang-undang amnesti tersebut. Pihak berwenang meramalkan bahwa pengunjuk rasa akan mengelilingi kompleks parlemen untuk memblokir anggota masuk atau keluar dari parlemen, maka dibutuhkan pemberlakuan UU keamanan internal untuk mencegah pertemuan massa di sekitar Royal Plaza dan Rajadamneon Avenue.

Kita harus mengawasi Partai Demokrat untuk melihat bagaimana bereaksi terhadap RUU  amnesti. Partai ini tidak setuju dengan UU yang akan ditujukan kepada Thaksin atau mereka yang telah ditemukan telah terlibat dalam kekerasan politik selama beberapa tahun terakhir. Selama debat parlemen pada RUU amnesti, Demokrat bisa menggelar pemogokan.

Apa yang mungkin terjadi selama bulan ini amat sulit untuk diperkirakan oleh siapapun. Jika terjadi kemenangan pemerintah dengan UU amnesti, maka akan mendorong pengesahan anggaran 2013-2014, sebesar 2,25 triliun baht. Perdebatan anggaran dijadwalkan 14-15 Agustus. Setelah itu, pemerintah akan mencoba untuk mengesahkan RUU lain sebagai dasar untuk hutang sebanyak 2 triliun baht yang akan memungkinkan Departemen Keuangan membuat utang besar guna berinvestasi dalam proyek-proyek infrastruktur.

Hal ini sangat mungkin bahwa pada tahap ini, Perdana Menteri Yingluck Shinawatra, yang popularitasnya menanjak dengan cepat, mungkin memilih untuk membubarkan parlemen dan pemilihan sela. Dengan pinjaman baht 2 triliun di tangan, pemerintah berada dalam posisi untuk menang dalam pemilu berikutnya dan kembali lebih kuat, dengan Thaksin yang akan membayang-bayangi  pemerintahan baru. Itulah skenario yang dikehendaki oleh partai yang berkuasa, Partai Pheu Thai.

Pada saat yang sama, terlepas dari risiko politik yang berkembang, ada bahaya bahwa ekonomi Thailand akan melambat. Indikator ekonomi pada kuartal kedua menunjukkan pertumbuhan negatif pada ekspor, konsumsi dan investasi swasta. Pengeluaran pemerintah terjebak dalam kemacetan proses pencairan. Menjelang kuartal ketiga dan akhir tahun 2013, ada risiko bahwa ekonomi dapat mendorong lebih lanjut sehingga proyeksi pertumbuhan 4 persen akan mengalami kegagalan.

Ini adalah waktu yang menarik secara politik dan ekonomi bagi  Thailand dan pasar  ekonomi pasar yang sedang tumbuh lainnya, yang akan melalui transisi akibat perubahan geopolitik global.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s