Mengintip Korea Utara yang Terisolasi

Salah satu negeri paling tertutup di dunia adalah Korea Utara. Seteru Korea Selatan ini menjalankan sistem pemerintahan totaliter yang beriring dengan sistem pewarisan. Negeri ini dibentuk pada tahun 1948 dan sejak itu dipimpin oleh Kim Il-sung hingga meninggal dunia tahun 1994 (dalam usia 82 tahun). Selanjutnya ia digantikan oleh anaknya, Kim Jong-il (lahir 16 Februari 1941) hingga meninggal dunia pada 17 Desember 2011. Kini negeri yang mengembangkan teknologi nuklir itu dipimpin oleh Kim Jong-un (lahir 8 Januari 1983).

Informasi mengenai negara itu tak banyak diketahui, bahkan oleh aparat intelijen AS sekalipun, dan kebanyakan disadur dari pemberitaan yang disampaikan oleh media Korea Selatan. Di dalam negeri, tentu saja rakyat Korea Utara berada keadaan terisolosasi dari perkembangan informasi dunia.

Penduduk Korea Utaramemperoleh informasi lewat propaganda yang dilakukan oleh pemerintah. Langkah-langkah kontrol sosial di negara tersebut sangat parah, jika bukan yang paling ekstrim di dunia, dan masyarakat umum memiliki sedikit akses ke informasi selain apa yang dikabarkan oleh rezim. Sejak Reporters without Borders mulai menerbitkan indeks tahunan kebebasan pers dunia pada tahun 2002, Korea Utara selalu menempati peringkat buncit.

Penduduk Korea Utara tidak menerima surat kabar asing, televisi, atau siaran radio, dan jarang bertemu orang asing.

Pengendalian informasi di Korea Utara bahkan jauh lebih hebat dibandingkan dengan situasi serupa yang dialami oleh penduduk di era Soviet ataupun komunisme di Eropa Timur. Di kawasan ini, sedikit banyak penduduk masih bisa memperoleh sedikit informasi apa yang terjadi dengan belahan dunia lain. Ini adalah tingkat kontrol yang tidak ditemui sebelumnya dan memperkuat masalah dengan mendekati Korea Utara pada kebijakan gaya era Perang Dingin.

Setengah abadera propaganda dan kontrol sosial telah membentuk sikap, nilai, dan perilaku rakyat Korea Utara menjadi sosialis tanpa pamrih yang tidak diragukan lagi mematuhi pemimpin mereka. Sejak Kim berkuasa diperlakukan kontrol total, dengan beberapa lapisan mekanisme kontrol yang diwarai kebohongan, telah menciptakan sebuah masyarakat yang di permukaan sangat stabil dan tahan terhadap perubahan walaupun secara ekonomi berada dalam jurang kesengsaraan.

Setiapsumber informasi tunggalberada di bawahkontrol ketatdarirezim. Jenis lingkungantertutup rapatsecara efektifdiperkuat melaluiancamanmata-matainternalyang mengawasi pendudukKorea Utara, yang setiap saat terancam risikopenjaradi kamp konsentrasi. Lingkunganyang mengancamini telah membuatoposisi terhadaprezimhampir mustahil.

Tingkat kontrol dirasakan bahkan di dalam rumah-rumah pribadi. Warga biasa diperbolehkan untuk memiliki televisi dan radio yang hanya menerima siaran domestik, dan kekurangan listrik yang meluas di seluruh negeri lebih membatasi penggunaan alat komunikasi itu.

Akses terbatas memungkinkan rezim untuk memanipulasi semua informasi yang mendukung dan tidak memungkinkan akses ke sumber-sumber informasi tandingan. Penduduk Korea Utara dapat menonton televisi, tetapi tetap menjadi barang mewah dan tidak ada statistik yang dapat diandalkan tentang berapa banyak rumah yang telah memiliki.

Korean Central Television, KCTV, menyediakan berita dan program televisi lainnya pada malam hari selama seminggu. Pada akhir pekan televisi menyajikan program hiburan (Hassig dan Oh, The Hidden People of North Korea: Everyday Life inthe Hermit Kingdom, halaman 134-135). Siaran fokus padasosok sang pemimpin dan kegiatannya, menampilkan lantunan puja puji di seluruh negeri. Selain itu, program ini digunakan untuk secara rutin mengecam tindakan Korea Selatan, AS, Jepang dan kadang-kadang untuk mengingatkan penduduk akan musuh-musuh mereka dan mengingatkan bahaya dunia luar.

Program radio serupa dengan yang ditampilkan di televisi. Ancaman telah diambil oleh pemerintah untuk memastikan semua radio di Korea Utara hanya dapat menampung siaran radio pemerintah.Mendengarkan stasiun radio lainnya secara tegas dilarang dan dikenai sanksi hukum. Radio yang dibeli dari luar negeri harus terdaftar di kantor polisi dan dipatok hanya untuk frekuensi KCBS. Ada inspeksi mendadak terhadap rumah tangga untuk mengontrol radio dan mencegah ditangkapnya siaran luar negeri terutama Cina dan Korea Selatan di dekat wilayah perbatasan. Pemerintah juga dilaporkan mencoba untuk membatasi siaran radio asing.

Media cetak juga diproduksi sendiri oleh Rodong Sinmun adalah surat kabar resmi partai. Publikasi ini menyebut pers sebagai “senjata ideologis yang didedikasikan untuk mempertahankan dan menjaga pemimpin” dan mendesak pers untuk “mewarnai seluruh masyarakat satu warna, warna ideologi revolusioner dari pemimpin besar” (Hassig and Oh, halaman 135).

Pemerintah juga menerbitkan beberapa media cetak lain,
mungkin untuk memberikan perasaan palsu yang bervariasi, seperti Minju Choosen, Democratic Korea, Pyongyang Sinmun, Pyongyang Daily, termasuk media untuk remaja dan anak-anak tetapi semua ini mengandung artikel yang sama. Dalam beberapa tahun terakhir surat kabar telah diposting di internal intranet, dengan instruksi untuk dibaca di pagi hari “dalam rangka belajar tentang tujuan partai dan tuntutan pada waktu yang tepat.”

Beberapa warga Korea Utara dapat mengakses intranet, tetapi tidak merupakan jaringan sesungguhnya dan mungkin bahkan tidak tahu bahwa internet ada atau bagaimana diakses. Rezim memandang media ini sebagai senjata berbahaya yang bisa dengan mudah menantang isolasi negara. Hanya sekitar 10 persen kantoryang memiliki komputer yang menyediakan akses internal intranet Korea Utara yang disebut Kwangmyong.

Meskipunada akses terbatas ke teknologi komputer, ponsel telah menjadi sangat umum dalam beberapa tahun terakhir namun pengguna tidak dapat membuat atau menerima panggilan dari dunia luar kecuali mereka memiliki sebuah telepon ilegal. Penggunaannya dilarang dari tahun 2004 sampai 2008, dan dilaporkan orang yang tertangkap menggunakan dikirim ke kamp penjara atau dieksekusi.

Kabarnya, pengguna ponsel akan mencapai satu juta tahun ini, meskipun sulit untuk tahu persis berapa banyak berada di dalam negeri karena banyak warga di kota-kota perbatasan memiliki ponsel ilegal yang diselundupkan dari Tiongkok.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s