Krisis Ekonomi dan Masa Depan Euro

Mata uang tunggal dimulai pada tahun 1999 dengan 11 negara anggota (sekarang ada 28). Akibatnya, anggota zona euro memberikan kontrol kebijakan moneter Bank Sentral Eropa (ECB) yang menetapkan suku bunga untuk seluruh negara anggota. Beberapa negara besar, terutama Jerman, memiliki pertumbuhan yang lemah dan hal ini menyebabkan ECB menetapkan tingkat suku bunga yang relatif rendah. Namun, tingkat ini menjadi terlalu rendah bagi Irlandia dan Spanyol dan membantu menciptakan gelembung pasar kredit perumahan besar di sana.

Juga, dengan memberikan kebijakan moneter dan nilai tukar yang independen, negara-negara dengan beban utang yang tinggi tidak dapat menggunakan langkah-langkah tertentu untuk menanggapi krisis di negara-negara di luar euro (seperti Inggris). Langkah-langkah itu termasuk memungkinkan munculnya inflasi yang lebih tinggi (untuk mengurangi beban utang) dan depresiasi mata uang (untuk mempromosikan ekspor).

Sejak euro muncul pada tahun 1999, dan kemudian dalam bentuk fisik pada tahun 2002, masih ada beberapa keraguan tentang masa depannya karena beberapa negara anggota telah gagal untuk tetap berada dalam norma-norma standar pertumbuhan dan stabilitas pakta. Namun demikian, zona euro dan pasar keuangan melihat perubahan yang cepat dengan pengenalan mata uang baru ini. Pasar obligasi yang tersegmentasi kemudian terintegrasi dalam waktu singkat. Dari tahun 1999 sampai tahun 2002, ada konvergensi dalam imbal hasil obligasi pemerintah.

Selama beberapa tahun terakhir sejumlah negara di zona euro – Yunani pada Mei 2010 dan Februari 2012, Irlandia pada bulan November 2010, Portugal pada Mei 2011, Spanyol pada bulan Juli 2012 untuk bank dan Siprus Mei 2013 – telah dipaksa untuk mengambil pinjaman darurat dari negara zona euro lainnyaserta Uni Eropa dan IMF. Pemerintah negara-negara tersebut meminta pinjaman untuk membiayai defisit anggaran mereka pada tingkat bunga yang berkelanjutan di pasar keuangan dan mencegah gagal bayar.

Dalam beberapa bulan terakhir, sentimen terhadap zona euro telah meningkat tajam. Secara khusus, risiko kredit telah berkurang, dan ekonomi Eropa Selatan sudah mulai tumbuh lagi. Bahkan beberapa investor, ekonom, dan politisi bersikeras krisis Euro sudah berakhirdan Eropa Selatan telah meningkatkan posisinya melalui reformasi, pembatasan upah, dan pemotongan belanja publik.

Berbeda sekali dengan optimisme tersebut, konsensus di antara sejarawan moneter hampir tidak berubah. Sebagian besar pengamat tetap yakin bahwa Euro masih berada dalam kegentingan. Tak seorang pun akan berani memprediksi keruntuhannya, tetapi tidak ada orang yang bertaruh pada kelangsungan hidupnya. Krisis mungkin tidak separah tahun 2012, namun euro masih dianggap sebagai pasien yang menderita penyakit kronis.

Alasan utama bagi sikap skeptis yang begitu mencolok ini adalah bahwa dalam 100 tahun terakhir belum pernah ada serikat moneter tanpa persekutuan politik. Suatu serikat yang memiliki pemerintah pusat di samping negara-negara anggota, yang diberi otoritas utama di bidang pengawasan perbankan dan resolusi perbankan serta anggaran fiskal yang cukup besar.

Zona euro telah membuat beberapa langkah ke arah ini dengan menciptakan Mekanisme Stabilitas Eropa (ESM) yang menyediakan dana untuk negara-negara anggota di saat krisis dan dengan membentuk serikat perbankan. Namun, langkah ini tidak cukup. Pada akhirnya, para politisi dan penduduk harus menyetujui transfer substansial kekuasaan kepada otoritas pusat. Jika tidak, krisis tidak akan pernah sepenuhnya pulih.

Diantara negara zona euro, pengambilan keputusan selalu bermasalah. Dalam kasus bantuan keuangan membutuhkan kebulatan suara di antara wakil-wakil dari negara-negara anggota. Dalam serikat moneter, keputusan politik yang diambil di satu negara mempengaruhi perekonomian negara-negara lain. Kecuali untuk ECB ada beberapa organisasi yang memiliki pandangan yang luas terhadap zona euro. Tapi ECB adalah bank sentral dengan fokus terbatas pada makro-ekonomi. Namun kebijakan ekonomi tetap dikendalikan oleh pemerintah nasional dengan konsekuensi fiskal sendiri-sendiri.

Anggaran Uni Eropa hanya 1% dari PDB Uni Eropa dan bukan merupakan instrumen yang efektif untuk stabilisasi fiskal. Telah ada kesepakatan fiskal, dengan sistem transfer dan kontrol horisontal, tetapi dalam kasus ini, krisis fiskal secara otomatis diterjemahkan ke dalam masalahkrisis keuangan dan moneter dengan otoritas moneter pusat tidak diberdayakan untuk bertindak sebagai lender of last resort.

Sebuah tantangan serius dihadapi oleh dua raksasa Eropa yaitu Jerman dan Perancis karena bank di kedua negara ini telah menghadapi eksposur besar. Pasar tak kenal lelah dalam menentukan harga. Bahkan Inggris, yang secara teknis tetap berada di luar zona euro tidak memiliki pilihan untuk tetap menjadi penonton pasif karena bank-bank Inggris juga memiliki eksposur besar untuk utang di negara-negara bermasalah dari zona Euro.

Alasan lain yang penting adalah sejarawan moneter tahu tentang karakter non-linear dari krisis keuangan. Ketidakseimbangan dapat bertahan selama jangka waktu yang panjang, tersembunyi di depan mata. Standar emas disusun pada pertengahan tahun 1920-an dan tampaknya bekerja cukup baik selama beberapa tahun. Kemudian, pada tahun 1931, beberapa negara terpaksa meninggalkan standar emas, di antaranya Jerman dan Inggris.

Tetapi Perancis, Italia, dan beberapa negara Eropa tetap yakin tentang masa depan standar emas. Nampaknya butuh waktu5 tahun lagi, sampai mereka menyadari bahwa sistem moneter saat ini tidak berkelanjutan.

Contoh lain adalah fase terakhir dari sistem Bretton Woods. Pada awal 1960 beberapa ekonom menyadari munculnya ketidakseimbangan dalam rezim moneter. Tapi butuh 10 tahun lagi, sampai Presiden AS Richard Nixon menghentikan konvertibilitas emas terhadap dolar AS.

Krisis keuangan tahun 2008 adalah trauma yang paling penting yang diderita oleh sistem keuangan global sejak pembekuanBretton Woods pada awal tahun 1970. Di antara kedua peristiwa itu dunia menyaksikan fase pertumbuhan yang cepat dalam kegiatan keuangan, tetapi semakin jauh dari ekonomi riil.

Krisis telah menelan banyak korban, terutama dalam hal mengurangi pertumbuhan dan pengangguran. Hal ini juga menimbulkan keragu-raguan tentang efisiensi pasar keuangan, kualitas regulasi, atau peran pemerintah dan bank sentral dalam tata kelola ekonomi. Yang paling penting, batas antara pasar keuangan berisiko dan aman telah kabur. Investor terus menerus gelisah dan khawatir tentang potensi merusak diri sendiri pada pasar keuangan. Apa yang pernah dilihat sebagai inovatifsekarang dianggap sebagai sesuatu yang rentan terhadap kegagalan. Sistem manajemen risiko merupakan sumber utama yang menjadi perhatian.

Akhirnya, sejarawan moneter telah benar-benar mempelajari bagaimana masing-masing negara telah memilih rezim nilai tukar mereka. Contoh yang menarik adalah Benelux (Belgia, Netherland, dan Luxemburg) dan negara-negara Skandinavia serta Austria dan Swiss, karena memungkinkan kita untuk membuat analisiskomparatif. Salah satu hasil penting yang penting dicatat adalah alasan yang mendasari pilihan tertentu atas sitem nilai tukar benar-benardapat berlangsung dalam waktu yang singkat.

Ambil contoh Swiss. Sampai akhir 1970, Swiss National Bank (SNB) dikecualikan dari kemungkinan bergeser dari tetap rezim menuju sistem nilai tukar yang fleksibel. Tiga tahun kemudian franc Swiss meninggalkan sistem Bretton Woods, dan pemerintah Swiss menolak untuk berpartisipasi dalam sistem moneter yang dijalankan oleh Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE) yang kemudian menjadi Uni Eropa.

Dua tahun kemudian, Swiss berubah pikiran dan mengajukan lamaran ke Uni Eropa, tapi permintaannya ditolak oleh beberapa anggota. Pada tahun 1978, SNB memperkenalkan nilai tukar terhadap Deutschemark untuk menghentikan apresiasi cepat dari franc Swiss. Ukuran yang sama diambil pada September 2011, kali ini terhadap Euro. Rezim ini masih terjadi saat ini, tetapi pada saat yang akan datang nampaknya SNB harus mengubah arah sekali lagi.

Pelajaran yang bisa ditarik dari contoh ini jelas: Euro mungkin terlihat seperti sebuah rezim yang bertahan selamanya, dan mungkin memang demikian, tapi sejarawan moneter tahu bahwa landasan pertimbangan adalah kontraksi dan bukan rencana jangka panjang untuk mendefinisikan sejarah moneter Eropa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s